Internasional

Inilah Identitas Sopir yang Menabrak Para Pejalan Kaki di New York

Inilah Identitas Sopir yang Menabrak Para Pejalan Kaki di New York

Richard Rojas tidak banyak bicara tentang tiga tahun dalam seragam Angkatan Laut, tapi ketika dia kembali ke Bronx dari sebuah pangkalan angkatan laut di Jacksonville, Florida, pada tahun 2014, dia adalah orang yang berbeda.

Pikirannya tertutup teori konspirasi. Mimpinya membuka bisnis pakaian sendiri telah pudar. Dia mengecam teman-teman yang menantangnya; Beberapa orang berpikir bahwa pemahamannya tentang kenyataan telah terganggu dan bahwa dia membutuhkan bantuan psikiater.

Selama serangkaian penangkapan dalam beberapa tahun terakhir, Rojas pernah mengancam untuk membunuh petugas polisi, dan minggu lalu dia menuduh seorang notaris mencoba mencuri identitasnya dan menarik leher pria tersebut, kata pihak berwenang. Namun, meski mengalami agresi dan masalah kesehatan mental yang mulai terjadi di masa kecil, teman dan pihak berwenang mengatakan, dia tidak pernah mencari atau menerima perawatan, malah menggali lebih dalam paranoidnya, dan merokok ganja dan minum.

Pada hari Kamis, Mr Rojas, 26, berada di belakang kemudi mobil yang menurut seorang teman telah dilengkapi dengan sistem deteksi cepat setelah sebelumnya pernah ditangkap dalam keadaan mabuk. Di bawah dinding billboard dan iklan elektronik di Times Square, dia menunggu lalu lintas berlalu dan kemudian berbalik sebelum mempercepat dan masuk tiga setengah blok kerumunan trotoar pejalan kaki, menewaskan seorang wanita berusia 18 tahun, Alyssa Elsman. , Dan melukai 20 orang lainnya, kata polisi.

“Saya ingin membunuh mereka,” katanya kepada polisi lalu lintas setelah menabrakkan Honda Accord-nya, menurut sebuah tuntutan kriminal yang diajukan di pengadilan pada hari Jumat.

Richard Rojas ditangkap setelah insiden terjadi / Inilah Identitas Sopir yang Menabrak Para Pejalan Kaki di New York

Tak lama setelah hari Jumat siang, Rojas muncul di Pengadilan Pidana di Manhattan dan secara resmi dikenai tuduhan pembunuhan dan 20 tuduhan percobaan pembunuhan, saat anggota keluarganya menonton dengan sungguh-sungguh dari barisan belakang. Seorang asisten jaksa wilayah, Harrison Schweiloch, mengatakan bahwa Rojas telah melakukan “pembunuhan mematikan” untuk membunuh sebanyak mungkin orang dan kemudian menegaskan bahwa polisi seharusnya menembaknya.

Rojas juga mengatakan kepada seorang perwira polisi bahwa dia telah mengisap ganja yang dicampur dengan PCP, atau debu malaikat, obat berbahaya yang terkait dengan psikotropika dan perilaku kekerasan, kata pengacaranya.

Hakim Tamiko Amaker memerintahkan Tuan Rojas, supaya kepalanya tertunduk dan tangannya terborgol di belakangnya, dipenjara untuk menunggu persidangan.

Walikota Bill de Blasio, saat wawancara di WNYC pada hari Jumat pagi, mengatakan bahwa anggota keluarga Rojas telah memberi tahu pihak berwenang bahwa dia telah “menunjukkan masalah kesehatan mental yang ingatkannya kembali ke masa kanak-kanak bahwa, seperti begitu banyak situasi lain di masyarakat kita, tidak terselesaikan, , Bahkan selama dia berada di militer AS.”

Seorang polisi, yang berbicara tanpa sebutkan namanya, bahwa Rojas melaporkan mendengar suara dan mengalami halusinasi. Petugas lainnya mengatakan bahwa dia telah membuat beberapa pernyataan tentang hari perhitungan.

Rojas meninggalkan apartemen Bronx pada pukul 10.30 pagi pada hari Kamis dan tidak ada insiden sampai dia melesat ke trotoar Times Square sekitar pukul 11.54, Asisten Kepala William Aubry, komandan detektif Manhattan South, mengatakan pada sebuah konferensi pers pada Jumat. Dia melaju di trotoar, kaca spion samping mobilnya dan plat nomornya jatuh, saat pejalan kaki berterbangan ke atas mobilnya dan jatuh ke bawahnya.

Tiga dari mereka yang terluka tetap dalam kondisi kritis pada hari Jumat; Seorang wanita berusia 38 tahun dari Kanada berada dalam kondisi sangat kritis, kata Kepala Aubry. Kakak perempuan Elsman yang 13 tahun lebih tua dirawat karena paru-paru yang robek dan tulang pinggul yang patah, katanya.

Rojas tumbuh di Walton Avenue di bagian Mount Eden, Bronx, kira-kira satu setengah mil di sebelah utara Stadion Yankee. Dengan seorang teman, Hansel Guerrero, Rojas mengendarai sepeda dan nongkrong di toko mobil, bekerja dengan mobil orang-orang. Dia berbicara tentang ingin memulai bisnis pakaian, lulus dari perguruan tinggi dan memiliki apartemen sendiri.

 

 

 

Sumber berita Inilah Identitas Sopir yang Menabrak Para Pejalan Kaki di New York : nytimes

berita168.com

 

Mister News

Share
Published by
Mister News

Recent Posts

Yusril Tunggu Arahan Jokowi Pidanakan Amplop Saksi Palsu Prabowo-Sandi

Yusril Tunggu Arahan Jokowi Pidanakan Amplop Saksi Palsu Prabowo-Sandi Kuasa hukum paslon 01 Joko Widodo…

3 tahun ago

Saksi Prabowo Diduga Berbohong, Putri Gus Mus Sebut Bisa Kena Pasal Pidana kan?

Saksi Prabowo Diduga Berbohong, Putri Gus Mus Sebut Bisa Kena Pasal Pidana kan? Beti Kristina…

3 tahun ago

Polda Jabar Tangkap Ustaz Rahmat Baequni Terkait Sebar Hoaks Petugas KPPS Diracun

Polda Jabar Tangkap Ustaz Rahmat Baequni Terkait Sebar Hoaks Petugas KPPS Diracun Ustaz Rahmat Baequni…

3 tahun ago

Ahok Balas Anies Baswedan soal Penerbitan IMB Pulau Reklamasi

Ahok Balas Anies Baswedan soal Penerbitan IMB Pulau Reklamasi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyebut…

3 tahun ago

Hakim MK Minta Bukti DPT Invalid 17,5 Juta, Tim Prabowo-Sandi Minta Waktu

Hakim MK Minta Bukti DPT Invalid 17,5 Juta, Tim Prabowo-Sandi Minta Waktu Hakim Mahkamah Konstitusi…

3 tahun ago

Alasan Anies Baswedan Tak Cabut Pergub Reklamasi Ahok Mesti Anggap Tak Lazim

Alasan Anies Baswedan Tak Cabut Pergub Reklamasi Ahok Mesti Anggap Tak Lazim Gubernur DKI Jakarta…

3 tahun ago