Nasional

Karena Kasih, Tokoh Gereja Papua Ampuni Pembakar Alkitab

Karena Kasih, Tokoh Gereja Papua Ampuni Pembakar Alkitab

Jayapura sempat ricuh oleh insiden yang diduga merupakan pembakaran Alkitab oleh oknum tentara pada Kamis, (25/05) kemarin. Insiden itu telah menyebabkan tiga warga sipil mengalami luka yang diduga akibat terkena peluru nyasar aparat keamanan ketika melepaskan tembakan peringatan untuk membubarkan massa. Kapolres Kota Jayapura, AKBP Tober Sirait dan ajudannya juga dirawat di rumah sakit, karena sempat menjadi korban kemarahan massa.

Namun, sebagian besar umat Kristen Papua tidak turut terpancing. Walaupun peristiwa itu dianggap melukai perasaan umat dan merupakan salah satu bentuk penistaan agama, pembakaran Alkitab dipandang bukan alasan untuk melakukan pembalasan.

“Orang Kristen tidak menyembah Alkitab tetapi percaya dan menyembah Tuhan Yesus yang disampaikan melalui Alkitab itu,” kata Socratez Yoman, Ketua Badan Pelayanan Pusat Gereja-gereja Baptis di Papua, kepada satuharapan.com lewat pesan singkat.

“Alkitab itu tidak perlu dibela. Kita diajarkan isi Alkitab untuk mengasihi dan mengampuni. Yesus berkata: Ampunilah mereka sebab tidak tahu apa yang mereka perbuat,” tutur Socratez.

Dia menambahkan Alkitab dibakar tidak akan membuat kuasa Tuhan turut runtuh. “Kita hidup bukan untuk membela-bela Kitab Suci atau Alkitab. Kita diminta dan diajarkan melalui Alkitab untuk mengasihi musuh dan memperjuangkan keadilan dan menegakkan kebenaran demi perdamaian,” lanjut dia.

Itu sebabnya ia meminta agar umat tidak reaktif dan sensitif atas insiden pembakaran Alkitab.

“Pada saat Yesus dicaci maki, diludahi, ditinju, diejek, sampai disalibkan, kaki dipaku, tangan dipaku, kepala dimakotai duri dan lambung ditikam, Yesus tetap memilih diam dan pancarkan kasih, pengampunan.”

Menurut Socratez, bagi umat Kristen Papua, kasih tetap menjadi panglima untuk kebaikan semua, tanpa memandang agama dan latar belakang.

Hal yang sama disampaikan oleh Ketua Sinode Kingmi Tanah Papua, Pendeta Benny Giay. Ia mengatakan masyarakat Papua tidak terprovokasi dengan peristiwa tersebut. Menurutnya masyarakat Papua harus lebih cerdas dalam menyikapi situasi ini.

“Masyarakat Papua jangan terprovokasi. Alkitab itu untuk dipahami, dimengerti dan dilaksanakan dalam kehidupan sehari-hari,” kata Benny

Kronologi Peristiwa Versi Kepolisian

Ketua PWNU Papua, Tony Wanggai, dalam keterangannya seusai menghadiri pertemuan antara Pangdam XVII, Mayjen George Supit, Kapolda Papua, Irjenpol Boy Rafly Umar, Walikota Papua dengan Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB), Ormas Agama dan Tokoh Adat serta seluruh elemen masyarakat/kota, mengatakan Pangdam dan Kapolda memberikan beberapa poin penjelasan.

Pertama, bukan kitab suci yang dibakar tetapi buku-buku agama dan tidak ada unsur kesengajaan.

 

 

Kedua, pelaku pembakaran buku-buku agama akan diproses secara hukum dan transparan.

Ketiga, masyarakat diminta tidak main hakim sendiri karena persoalan akan semakin meluas dan merugikan semua.

Keempat, para pemimpin agama diminta memberikan kesejukan kepada umat.

Duduk Perkara Pembakaran Alkitab Harus Dijelaskan

Walaupun pihak kepolisian membantah terjadinya pembakaran Alkitab, sebagian masyarakat di Papua masih menunggu fakta yang sebenarnya, mengingat masih simpang-siurnya informasi. Sebagian masyarakat percaya yang terjadi adalah pembakaran Alkitab.

Berdasarkan info yang diperoleh satuharapan.com, telah terjadi pembakaran Alkitab oleh salah satu anggota TNI yang bertugas di kediaman Kasrem 173 Jayapura. Ia membakar sampah di tong sampah yang di dalamnya ada Alkitab. Menurut informasi, orang yang baru pulang dari ibadah pada hari itu, melihat hal tersebut yang memicu kemarahan.

“Orang berdatangan, massa semakin banyak. Yang dari arah Abepura mau ke Waena tidak bisa lewat, begitu pun sebaliknya,” kata Aktivis HAM Papua, Matius Murib.

Sementara keterangan resmi Kepolisian mengatakan yang terjadi adalah “pembakaran karton dan barang bekas lainnya di bak sampah oleh anggota TNI  yang sedang melaksanakan korvei mes yang ditinggalkan oleh pasukan sebelumnya.”

 

Baca juga : Jemaat Kristen Mormon Siapkan Berbuka Puasa untuk Muslim Amerika

 

 

Sumber berita Karena Kasih, Tokoh Gereja Papua Ampuni Pembakar Alkitab : Satu Harapan

Karena Kasih, Tokoh Gereja Papua Ampuni Pembakar Alkitab

 

Mister News

Recent Posts

Yusril Tunggu Arahan Jokowi Pidanakan Amplop Saksi Palsu Prabowo-Sandi

Yusril Tunggu Arahan Jokowi Pidanakan Amplop Saksi Palsu Prabowo-Sandi Kuasa hukum paslon 01 Joko Widodo…

3 tahun ago

Saksi Prabowo Diduga Berbohong, Putri Gus Mus Sebut Bisa Kena Pasal Pidana kan?

Saksi Prabowo Diduga Berbohong, Putri Gus Mus Sebut Bisa Kena Pasal Pidana kan? Beti Kristina…

3 tahun ago

Polda Jabar Tangkap Ustaz Rahmat Baequni Terkait Sebar Hoaks Petugas KPPS Diracun

Polda Jabar Tangkap Ustaz Rahmat Baequni Terkait Sebar Hoaks Petugas KPPS Diracun Ustaz Rahmat Baequni…

3 tahun ago

Ahok Balas Anies Baswedan soal Penerbitan IMB Pulau Reklamasi

Ahok Balas Anies Baswedan soal Penerbitan IMB Pulau Reklamasi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyebut…

3 tahun ago

Hakim MK Minta Bukti DPT Invalid 17,5 Juta, Tim Prabowo-Sandi Minta Waktu

Hakim MK Minta Bukti DPT Invalid 17,5 Juta, Tim Prabowo-Sandi Minta Waktu Hakim Mahkamah Konstitusi…

3 tahun ago

Alasan Anies Baswedan Tak Cabut Pergub Reklamasi Ahok Mesti Anggap Tak Lazim

Alasan Anies Baswedan Tak Cabut Pergub Reklamasi Ahok Mesti Anggap Tak Lazim Gubernur DKI Jakarta…

3 tahun ago