Nasional

Menkumham Bilang, Akan Perlihatkan Video Ancaman Pembunuhan Ahok

Menkumham Bilang, Akan Perlihatkan Video Ancaman Pembunuhan Ahok

Berita mengejutkan tentang Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok mencuat dalam beberapa hari terakhir. Ini mengenai ancaman pembunuhan terhadap terpidana Ahok yang kini mendekam di Rutan Mako Brimob Kelapa Dua Depok.

Sebelum di Mako Brimob, Ahok ditahan di Rutan Cipinang. Menteri Hukum dan HAM (Menkumham), Yasonna H Laoly, dengan gamblang membeberkan alasan pemindahan Ahok itu.

Kata dia, Ahok dipindahkan karena muncul ancaman pembunuhan.

“Saya tunjukkan nanti videonya (ancaman pembunuhan untuk Ahok) sama kamu. Ini demi keamanan (ahok). Adalah informasinya dari intelijen,” ujar Yasonna kepada wartawan di kantor Kementerian Koordiantor Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Kemenkopolhukam), Jakarta Pusat, Senin (15/5/2017).

Yasonna H Laoly menyebut ancaman pembunuhan untuk terpidana kasus penistaan agama itu sudah ada jauh sebelum vonis dua tahun untuk Ahok dibacakan.

Oleh karena itu penahanannya dipindah ke Mako Brimob.

(Baca juga : TIDAK CUKUP DIJEBLOSKAN PENJARA, AHOK PUN TERANCAM DIBUNUH)

Selain karena ancaman keamanan, penahanan Ahok di Lapas Cipinang, Jakarta Timur memancing para pendukungnya menggelar aksi di depan lapas. Hal itu tentunya mengganggu banyak pihak, mulai dari terganggunya arus lalu lintas, hingga menghalangi orang-orang untuk masuk ke lapas. “Kalau di sana orang nggak bisa lewat lagi,” katanya.

Ahok yang merupakan Gubernur DKI Jakarta nonaktif itu menerima vonis bersalahnya pada Selasa lalu (8/5).

Ia dianggap bersalah melanggar pasal 156a Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP), tentang penistaan agama, atas pernyataannya tentang surat al Maidah pada September 2016 lalu. Selain memvonis Ahk dua tahun penjara, hakim juga memerintahkan Ahok untuk langsung ditahan di lapas Cipinang.

Hal itu memicu para pendukung Ahok untuk menggelar aksi di depan Lapas, dan pada Rabu dini hari (9/5), Ahok dipindahkan ke Mako Brimob, hingga hari ini. Menanggapi itu, Menkopolhukam Wiranto mengatakan siapapun tidak boleh melontarkan ancaman pembunuhan.

Termasuk kepada terpidana kasus penistaan agama, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok).

“Nggak boleh ada di negeri ini, kita ini kan negara yang berdasarkan hukum, nggak ada seenaknya membunuh orang,” ujar Wiranto di kantornya, Jakarta Pusat, Senin (15/5/2017).

Wiranto percaya pihak Kepolisian dapat menangani ancaman terhadap Ahok. I Wayan Sudirta selaku anggota tim kuasa hukum Ahok mengaku mendengar hal tersebut.

“Saya memang dengar itu. Tapi saya tidak melacaknya. Iya saya dengar seperti itu (Ahok diancam mau dibunuh), saya salah satu yang ada di sana ketika itu,” kata Wayan saat dikonfirmasi wartawan, Senin (15/5/2017).

Lebih lanjut Wayan hanya menjawab diplomatis saat ditanya siapa kemungkinan yang mengancam membunuh Ahok.

“Saya nggak boleh berandai-andai, tapi anda tahu kan posisi politiknya Pak Ahok kayak apa? Saya nggak boleh berandai-andai dan menuduh-nuduh,” kata Wayan.

 

Sumber Berita Menkumham Bilang, Akan Perlihatkan Video Ancaman Pembunuhan Ahok : Tribunnews.com

Mister News

Share
Published by
Mister News

Recent Posts

Yusril Tunggu Arahan Jokowi Pidanakan Amplop Saksi Palsu Prabowo-Sandi

Yusril Tunggu Arahan Jokowi Pidanakan Amplop Saksi Palsu Prabowo-Sandi Kuasa hukum paslon 01 Joko Widodo…

3 tahun ago

Saksi Prabowo Diduga Berbohong, Putri Gus Mus Sebut Bisa Kena Pasal Pidana kan?

Saksi Prabowo Diduga Berbohong, Putri Gus Mus Sebut Bisa Kena Pasal Pidana kan? Beti Kristina…

3 tahun ago

Polda Jabar Tangkap Ustaz Rahmat Baequni Terkait Sebar Hoaks Petugas KPPS Diracun

Polda Jabar Tangkap Ustaz Rahmat Baequni Terkait Sebar Hoaks Petugas KPPS Diracun Ustaz Rahmat Baequni…

3 tahun ago

Ahok Balas Anies Baswedan soal Penerbitan IMB Pulau Reklamasi

Ahok Balas Anies Baswedan soal Penerbitan IMB Pulau Reklamasi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyebut…

3 tahun ago

Hakim MK Minta Bukti DPT Invalid 17,5 Juta, Tim Prabowo-Sandi Minta Waktu

Hakim MK Minta Bukti DPT Invalid 17,5 Juta, Tim Prabowo-Sandi Minta Waktu Hakim Mahkamah Konstitusi…

3 tahun ago

Alasan Anies Baswedan Tak Cabut Pergub Reklamasi Ahok Mesti Anggap Tak Lazim

Alasan Anies Baswedan Tak Cabut Pergub Reklamasi Ahok Mesti Anggap Tak Lazim Gubernur DKI Jakarta…

3 tahun ago