Nasional

Serangan di Mapolda Sumut Diduga Terkait Jaringan Bahrun Naim

Serangan di Mapolda Sumut Diduga Terkait Jaringan Bahrun Naim

Markas Polda Sumatera Utara dini hari tadi diserang oleh sekelompok orang yang tidak kenal. Penyerangan dengan menggunakan pisau ini menewaskan anggota Brimob.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Setyo Wasisto mengatakan pihaknya menduga aksi ini terkait dengan jaringan teroris Bahrun Naim.

“Indikasinya, mungkin rekan-rekan kemarin mendengar ada imbauan dari Bahrun Naim yang mengimbau bahwa mereka diminta untuk amaliah, apapun itu,” ujar Setyo seusai salat Id di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Jakarta Selatan, Minggu (25/6).

Dalam imbauan itu, kata dia, Bahrun Naim meminta kepada pengikutnya jika tidak ada bom, maka mereka sebaiknya menggunakan senjata lain yang penting dilakukan penyerangan.

“Kalau dia enggak punya bom, pakailah senjata apa saja untuk menyerang dan ini yang dilakukan di Medan,” katanya.

Selain itu, sebelum aksi yang terjadi dini hari tadi, Densus 88 sudah menangkap 3 orang di Medan yang merencanakan aksi tersebut. Pelaku aksi yang terjadi dini hari tadi, kata Setyo, merupakan bagian dari kelompok yang sudah ditangkap.

“Densus 88 menangkap 3 orang di Medan yang merencanakan. Ini kelihatannya masih satu kelompok dengan mereka atau sel lain yang melakukan serangan yang sama. Kalau rekan-rekan mencermati ada 3 orang yang ditangkap dan ini terbukti ada dua orang lagi langsung menyerang Polda Sumut,” ujarnya.

Namun, hingga saat ini, polisi masih mendalami jaringan yang terkait.

“Karena satu masih kritis dan sedang ditindaklanjuti oleh Densus 88 Polri,” tuturnya.

Dokumen ISIS di Rumah Pelaku Teror

Polisi menggeledah rumah terduga pelaku teror di Mapolda Sumut. Polisi menemukan sejumlah dokumen dan video terkait ISIS.

Kapolda Sumut mengatakan, identitas para pelaku sudah diketahui. Selain dokumen dan video, polisi juga menemukan senjata tajam di rumah pelaku.

“Identitas semua udah tahu, rumahnya juga udah tahu. Dilakukan penutupan dan olah TKP untuk sementara bahwa yang bersangkutan di rumahnya ditemukan dokumen kayak terkait ISIS, video gitu,” kata Rycko di Mapolda Sumut, Medan, Minggu (25/6/2017).

Suasana usai penikaman di Polda Sumut. (Jefris Santama/detik.com)

Namun, Polisi belum menjelaskan lebih jauh di mana alamat rumah pelaku. Polisi masih terus menyelidiki serangan ini.

Ada dua pelaku dalam serangan ini. Satu orang tewas dan satu orang kritis. Polisi belum membeberkan dokumen-dokumen itu ditemukan di rumah pelaku yang mana.

Pos Jaga Polda Sumut/Jefris Santama/detikcom

Pelaku penyerangan di pos jaga Mapolda Sumut diduga berupaya membakar pos jaga. “Ditemukan bensin, dia berusaha membakar (pos jaga),” ujar Kapolda Sumut, di Mapolda Sumut, Medan, Minggu (25/6/2017)

 

Baca juga : Soal Aksi Teror di Polda Sumut, ini Penjelasan Lengkap Polri

 

 

sumber : kumparan , detik

 

Mister News

Share
Published by
Mister News

Recent Posts

Yusril Tunggu Arahan Jokowi Pidanakan Amplop Saksi Palsu Prabowo-Sandi

Yusril Tunggu Arahan Jokowi Pidanakan Amplop Saksi Palsu Prabowo-Sandi Kuasa hukum paslon 01 Joko Widodo…

3 tahun ago

Saksi Prabowo Diduga Berbohong, Putri Gus Mus Sebut Bisa Kena Pasal Pidana kan?

Saksi Prabowo Diduga Berbohong, Putri Gus Mus Sebut Bisa Kena Pasal Pidana kan? Beti Kristina…

3 tahun ago

Polda Jabar Tangkap Ustaz Rahmat Baequni Terkait Sebar Hoaks Petugas KPPS Diracun

Polda Jabar Tangkap Ustaz Rahmat Baequni Terkait Sebar Hoaks Petugas KPPS Diracun Ustaz Rahmat Baequni…

3 tahun ago

Ahok Balas Anies Baswedan soal Penerbitan IMB Pulau Reklamasi

Ahok Balas Anies Baswedan soal Penerbitan IMB Pulau Reklamasi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyebut…

3 tahun ago

Hakim MK Minta Bukti DPT Invalid 17,5 Juta, Tim Prabowo-Sandi Minta Waktu

Hakim MK Minta Bukti DPT Invalid 17,5 Juta, Tim Prabowo-Sandi Minta Waktu Hakim Mahkamah Konstitusi…

3 tahun ago

Alasan Anies Baswedan Tak Cabut Pergub Reklamasi Ahok Mesti Anggap Tak Lazim

Alasan Anies Baswedan Tak Cabut Pergub Reklamasi Ahok Mesti Anggap Tak Lazim Gubernur DKI Jakarta…

3 tahun ago