Nasional

Soal Nisan Salib Dipotong, Sultan: Percuma Tingkat Demokrasi Yogya Tinggi

Soal Nisan Salib Dipotong, Sultan: Percuma Tingkat Demokrasi Yogya Tinggi

Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) X, menyesalkan terjadinya kejadian intoleransi berupa pemotongan nisan salib di pemakaman Yogya pada saat DIY mendapat predikat tingkat demokrasi tinggi.

Sultan mempertanyakan status provinsi DIY yang belum lama mendapatkan predikat dengan tingkat demokratisasi tinggi. Akan tetapi, kenyataannya masih terjadi tindak intoleransi di tengah-tengah masyarakatnya.

“Apa artinya demokratisasi di Yogyakarta ini paling tinggi, kalau akhirnya juga terjadi intoleransi yang akhirnya menimbulkan masalah, dampak yang merugikan bagi kebersamaan kita sebagai warga masyarakat Yogyakarta.”

 

Nisan Salib yang dipotong

Hal tersebut disampaikan Sultan saat konferensi pers menyikapi polemik pemotongan nisan salib di Ruang Yudistira Balai Kota Yogyakarta, Kamis (20/12/2018). Turut hadir dalam konferensi pers Wali Kota Yogyakarta, Haryadi Suyuti.

Sultan mengatakan, sebenarnya sudah ada nilai-nilai kebersamaan yang tertanam di masyarakat. Apabila nilai tersebut benar-benar dipegang dan diterapkan, Sultan yakin insiden pemotongan nisan salib tak akan terjadi.

“Harapan kita (masyarakat) ini selalu mengingat pemahaman ngono ya ngono ning aja ngono (semangat toleransi). Yen pancen diolehke ngangggo tandha salib, ngapa kudu dipotong (Kalau memang memang diperbolehkan memakai tanda salib, kenapa harus dipotong. Ini kan (prinsip) ‘ngono ya ngono ning aja ngono’ kan jadi enggak pas,” bebernya.

TPU dimana nisan salib digergaji warga atas kesepakatan sebelumnya

Meski demikian, dalam menyikapi insiden ini Sultan tak ingin menyalahkan pihak manapun. Sementara Sultan menduga terjadinya pemotongan nisan salib oleh warga karena kurangnya pemahaman mereka.

“Karena ada kematian, ada sripah, ya otomatis (warga berpikir) cepat. Sehingga (tindakan) yang diambil praktis-praktis saja, kira-kira pemahaman (warga) begitu, tidak tahu akibatnya ada masalah,” pungkas Sultan.

 

 

Baca juga : Ormas Geruduk Acara Baksos, Tujuan Ringankan Beban Sesama Batal

 

 

Sumber berita Soal Nisan Salib Dipotong, Sultan: Percuma Tingkat Demokrasi Yogya Tinggi : detik.com

 

 

Mister News

Recent Posts

Yusril Tunggu Arahan Jokowi Pidanakan Amplop Saksi Palsu Prabowo-Sandi

Yusril Tunggu Arahan Jokowi Pidanakan Amplop Saksi Palsu Prabowo-Sandi Kuasa hukum paslon 01 Joko Widodo…

3 tahun ago

Saksi Prabowo Diduga Berbohong, Putri Gus Mus Sebut Bisa Kena Pasal Pidana kan?

Saksi Prabowo Diduga Berbohong, Putri Gus Mus Sebut Bisa Kena Pasal Pidana kan? Beti Kristina…

3 tahun ago

Polda Jabar Tangkap Ustaz Rahmat Baequni Terkait Sebar Hoaks Petugas KPPS Diracun

Polda Jabar Tangkap Ustaz Rahmat Baequni Terkait Sebar Hoaks Petugas KPPS Diracun Ustaz Rahmat Baequni…

3 tahun ago

Ahok Balas Anies Baswedan soal Penerbitan IMB Pulau Reklamasi

Ahok Balas Anies Baswedan soal Penerbitan IMB Pulau Reklamasi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyebut…

3 tahun ago

Hakim MK Minta Bukti DPT Invalid 17,5 Juta, Tim Prabowo-Sandi Minta Waktu

Hakim MK Minta Bukti DPT Invalid 17,5 Juta, Tim Prabowo-Sandi Minta Waktu Hakim Mahkamah Konstitusi…

3 tahun ago

Alasan Anies Baswedan Tak Cabut Pergub Reklamasi Ahok Mesti Anggap Tak Lazim

Alasan Anies Baswedan Tak Cabut Pergub Reklamasi Ahok Mesti Anggap Tak Lazim Gubernur DKI Jakarta…

3 tahun ago