Nasional

Warga Ahmadiyah di Manislor Kuningan Keluhkan Diskriminasi dan Sulitnya Dapat KTP

Warga Ahmadiyah di Manislor Kuningan Keluhkan Diskriminasi dan Sulitnya Dapat KTP

Warga Manislor, Kuningan, Jawa Barat (Jabar) yang mengaku tergabung dalam Jamaah Ahmadiyah Indonesia (JAI) mengeluhkan tentang masalah KTP. Mereka mengaku tidak mendapatkan KTP dalam beberapa tahun terakhir.

“Masalah e-KTP ini kita sudah cukup lama, dari tahun 2015 sampai sekarang memperjuangkan, bagaimana hak-hak warga negara kami di Manislor ini. Tapi sebelum itu yang perlu kita garisbawahi bahwa kami di sini dari Jamaah Ahmadiyah, poinnya adalah bahwa kami di sini duduk lebih kepada memfasilitasi, mendampingi hak-hak daripada warga negara,” ujar juru bicara JAI Yendra Budiandra dalam konferensi pers di kantor SETARA Institute, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Minggu (23/7/2017).

Konferensi pers di SETARA Institute Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Minggu (23/7/2017).

Yendra menyebut warga Manislor itu mendapatkan diskriminasi untuk mengurus KTP. Dia menyebut bila masalah KTP tidak berkaitan dengan keyakinan.

“Bahwa persyaratan dan prosedur untuk mendapatkan KTP diakui sebagai warga negara Indonesia itu jelas-jelas tidak ada satu prosedur yang di mana kita kemudian harus menandatangani surat pernyataan di mana kita harus membacakan 2 kalimat syahadat. Permasalahannya adalah bukan pada soal apakah kita syahadatnya seperti ini atau tidak, karena syahadat kita sama seperti sahabat muslim lainnya. Tapi poinnya adalah mengapa persyaratan untuk mendapatkan KTP ini khusus kepada warga Manislor yang kebetulan memiliki keyakinan Ahmadiyah, diharuskan menandatangi seperti ini,” kata Yendra.

Di tempat yang sama, seorang warga Manislor bernama Dessy Ariesandy mengaku selama 5 tahun terakhir tidak memiliki KTP. Dia pun merasa tidak diakui dan sulit mendapatkan berbagai fasilitas.

“Saya adalah salah satu warga Manislor yang selama 5 tahun hidup tanpa identitas. Bisa kita bayangkan bagaimana ketika hak-hak dasar kita ikut dirampas paksa, oleh pemerintah yang menurut kami ini sudah sangat zalim. Mulai dari kesehatan, pendidikan, ekonomi, politik dan lingkungan kami sendiri. Salah satu contoh yang sampai saat ini tidak bisa kami lupakan, ketika kami berusaha untuk membuat BPJS itu dipersulit karena kami tidak memiliki e-KTP,” kat Dessy.

Selain itu, Syamsul Alam Agus dari SETARA Institute menyampaikan bila pemerintah melakukan pelanggaran terkait hal itu. Menurutnya, pelanggaran itu terkait Undang-undang nomor 23 tentang Adminstrasi Kependudukan dan Pencatatan Sipil.

“Tidak hanya pelanggaran itu, tapi tindak yang dilakukan adalah perbuatan melawan hukum. Ini sebuah kebijakan diskriminatif, karena tidak kepada warga di luar Desa Manislor. Hanya di dalam Desa Manislor, dialami sekitar kurang lebih 300 jiwa warga di sana tidak mendapati e-KTP. Kita pahami bersama terkait dengan dan dampak yang diakibatkan dari tahun 2014, misalnya hak untuk memilih, pilkada kabupaten, tentunya sesuai dengan keputusan KPU 300 jiwa ini tidak bisa menggunakan hakya untuk memilih. Itu dampak yang bisa kita bayangkan, tahun kedepan,” kata Alam di tempat yang sama.

Warga Ahmadiyah di Desa Manislor yang sedang memperingati hari kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia

 

Baca juga : Penyegelan Masjid Milik Jemaah Ahmadiyah Tidak Berdasarkan Hukum

 

 

Sumber berita Warga Ahmadiyah di Manislor Kuningan Keluhkan Diskriminasi dan Sulitnya Dapat KTP : detik

Mister News

Recent Posts

Yusril Tunggu Arahan Jokowi Pidanakan Amplop Saksi Palsu Prabowo-Sandi

Yusril Tunggu Arahan Jokowi Pidanakan Amplop Saksi Palsu Prabowo-Sandi Kuasa hukum paslon 01 Joko Widodo…

3 tahun ago

Saksi Prabowo Diduga Berbohong, Putri Gus Mus Sebut Bisa Kena Pasal Pidana kan?

Saksi Prabowo Diduga Berbohong, Putri Gus Mus Sebut Bisa Kena Pasal Pidana kan? Beti Kristina…

3 tahun ago

Polda Jabar Tangkap Ustaz Rahmat Baequni Terkait Sebar Hoaks Petugas KPPS Diracun

Polda Jabar Tangkap Ustaz Rahmat Baequni Terkait Sebar Hoaks Petugas KPPS Diracun Ustaz Rahmat Baequni…

3 tahun ago

Ahok Balas Anies Baswedan soal Penerbitan IMB Pulau Reklamasi

Ahok Balas Anies Baswedan soal Penerbitan IMB Pulau Reklamasi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyebut…

3 tahun ago

Hakim MK Minta Bukti DPT Invalid 17,5 Juta, Tim Prabowo-Sandi Minta Waktu

Hakim MK Minta Bukti DPT Invalid 17,5 Juta, Tim Prabowo-Sandi Minta Waktu Hakim Mahkamah Konstitusi…

3 tahun ago

Alasan Anies Baswedan Tak Cabut Pergub Reklamasi Ahok Mesti Anggap Tak Lazim

Alasan Anies Baswedan Tak Cabut Pergub Reklamasi Ahok Mesti Anggap Tak Lazim Gubernur DKI Jakarta…

3 tahun ago