Internasional

Warga Uruguay Antre Mendaftar Sebagai Konsumen Ganja Rekreasional

Warga Uruguay Antre Mendaftar Sebagai Konsumen Ganja Rekreasional

Warga Uruguay, Selasa (2/5/2017), menjadi warga dunia pertama yang mendaftarkan diri untuk membeli ganja yang disediakan pemerintah untuk kebutuhan rekreasional.

Berbeda dengan Belanda yang mengizinkan konsumsi ganja di kafe atau negara-negara lain yang mengizinkan penggunaan ganja secara terbatas, Uruguay sungguh berbeda.

Negeri kecil di Amerika Selatan ini adalah negara pertama di dunia yang melegalkan ganja mulai dari proses produksi hingga penjualan.

Setelah diizinkan pemerintah menanam ganja di rumah dan mengisapnya di kafe-kafe, dalam waktu beberapa pekan ke depan warga Uruguay bisa mendapatkan ganja dari apotek sama seperti mereka membeli sampo atau pil aspirin.

Baca: Dijual di Apotek Uruguay Mulai Juli, Harga Ganja Rp 16.000 Per Gram

“Ini adalah langkah luar biasa yang saya rasakan sebagai warga negara,” ujar Marcos Ferreira (41), seorang warga yang ingin mendaftar sebagai konsumen ganja di sebuah kantor pos di Montevideo.

“Uruguay sedang berinovasi, dan kita lihat apa hasilnya,” ujar Ferreira yang bekerja di sektor pariwisata.

Langkah pemerintah ini adalah yang terbaru dalam mengimplementasikan undang-undang yang melegalkan seluruh proses produksi, penjualan, dan konsumi mariyuana.

Bagaimana peran pemerintah di sini? Pemerintah mengharuskan pengguna mendaftarkan diri dan memasukkan sidik jari mereka.

Warga Uruguay Antre Mendaftar Sebagai Konsumen Ganja Rekreasional

Hal ini dilakukan untuk memastikan agar mereka tidak melampaui batas maksimum pembelian 40 gram sebulan.

Sementara itu, pemerintah juga menanam ganja yang akan dijual kepada masyarakat di sebuah kebun rahasia di dekat ibu kota yang pengelolaannya diserahkan kepada pengusaha swasta.

Satu gram ganja dihargai 1,30 dolar AS atau sekitar Rp 17.000, demikian dijelaskan sekretaris jenderal Dewan Obat-obatan Nasional Diego Olivera.

“Harga itu kurang dari separuh harga di pasar gelap,” kata Yamila (26), salah seorang pengantre di kantor pos.

“Pemuda dan anak-anak membeli mariyuana di pasar gelap. Selain mahal, kami juga tak tahu apa yang kami dapat,” tambah Yamila.

“Kini saya bisa pergi ke apotek dan membeli mariyuana. Ini jauh lebih baik, efisien, dan aman,” ujar Yamila sambil memperlihatkan kartu registrasinya.

Ketua Dewan Obat-obatan Nasional Juan Andres Roballo, yang juga adalah penasihat presiden, mengatakan, penjualan ganja di apotek diperkirakan akan dimulai pada pekan pertama Juli.

Sejumlah politisi masih menentang undang-undang legalisasi ganja yang diloloskan semasa pemerintahan Presiden Jose Mujica yang berhaluan kiri.

Bahkan dalam jajak pendapat saat itu, dua pertiga warga Uruguay menolak undang-undang tersebut.

Baca: Melihat Kasus Fidelis Jadi Momentum Legalkan Ganja untuk Pengobatan

Undang-undang ini menjadi warisan yang kurang mengenakkan bagi penerus Mujica, Presiden Tabare Vasquez, seorang dokter spesialis kanker.

Apalagi dalam masa jabatan pertamanya 2005-2010, Vasquez meluncurkan legislasi anti-rokok yang sangat ketat.

Sebagai pengimbang, pemerintah kini juga meluncurkan video yang memperingatkan warga akan bahaya penggunaan ganja.

Namun, pemerintah bersikukuh undang-undang ini bermanfaat untuk memerangi kekerasan yang terkait dalam penjualan obat-obatan terlarang.

 

 

Sumber berita Warga Uruguay Antre Mendaftar Sebagai Konsumen Ganja Rekreasional : kompas.com

Mister News

Share
Published by
Mister News

Recent Posts

Yusril Tunggu Arahan Jokowi Pidanakan Amplop Saksi Palsu Prabowo-Sandi

Yusril Tunggu Arahan Jokowi Pidanakan Amplop Saksi Palsu Prabowo-Sandi Kuasa hukum paslon 01 Joko Widodo…

3 tahun ago

Saksi Prabowo Diduga Berbohong, Putri Gus Mus Sebut Bisa Kena Pasal Pidana kan?

Saksi Prabowo Diduga Berbohong, Putri Gus Mus Sebut Bisa Kena Pasal Pidana kan? Beti Kristina…

3 tahun ago

Polda Jabar Tangkap Ustaz Rahmat Baequni Terkait Sebar Hoaks Petugas KPPS Diracun

Polda Jabar Tangkap Ustaz Rahmat Baequni Terkait Sebar Hoaks Petugas KPPS Diracun Ustaz Rahmat Baequni…

3 tahun ago

Ahok Balas Anies Baswedan soal Penerbitan IMB Pulau Reklamasi

Ahok Balas Anies Baswedan soal Penerbitan IMB Pulau Reklamasi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyebut…

3 tahun ago

Hakim MK Minta Bukti DPT Invalid 17,5 Juta, Tim Prabowo-Sandi Minta Waktu

Hakim MK Minta Bukti DPT Invalid 17,5 Juta, Tim Prabowo-Sandi Minta Waktu Hakim Mahkamah Konstitusi…

3 tahun ago

Alasan Anies Baswedan Tak Cabut Pergub Reklamasi Ahok Mesti Anggap Tak Lazim

Alasan Anies Baswedan Tak Cabut Pergub Reklamasi Ahok Mesti Anggap Tak Lazim Gubernur DKI Jakarta…

3 tahun ago